Selasa, 19 Juli 2016

Daftar Harga Iphone 7 Murah 2017 Promo Murah Cashback

Harga iphone 7 - Mengapa beberapa orang lebih mungkin untuk mengekspos diri mereka untuk risiko dari yang lain? Mengapa beberapa orang benar-benar risiko yang merugikan? Bagaimana rata-rata orang berperilaku dalam menanggapi risiko - dan mengapa?

Sebagai neuroscience memberitahu kita tentang cara kerja otak, dan bagaimana kita membuat keputusan, ini adalah pertanyaan di bibir banyak pemimpin bisnis - terutama (tetapi tentu tidak terbatas kepada) di keuangan dan asuransi pasar.

Jika kita semua mampu merespon berhasil risiko, semua orang akan pensiun dengan uang yang cukup dan kita akan memiliki kecelakaan yang lebih sedikit untuk pemula. dunia akan jauh tempat yang lebih stabil jika semua orang berhasil risiko sempurna - tetapi kita semua tahu bahwa tidak terjadi.

model risiko awal dan Harga iphone 7

Akan kembali 70 tahun, model pertama yang melihat perilaku berisiko yang berpusat di sekitar teori agak terbatas dari 'utilitas yang diharapkan': ini mengatakan bahwa orang-orang menghargai hasil yang mungkin dengan mengalikan probabilitas bahwa sesuatu terjadi dengan jumlah yang mereka ingin hal itu terjadi .

Namun, di dunia nyata, teori ini ditemukan ingin. Selanjutnya, penciptaan Daniel Kahneman untuk teori prospek membantunya memenangkan Hadiah Nobel. Hal mengemukakan bahwa orang mengukur hasil relatif terhadap titik acuan. Namun, titik referensi ini sulit untuk menentukan dan dapat berubah tak terduga.

Sementara model lainnya telah mencoba untuk mengambil 'ilmu risiko' maju, sebagian besar gagal untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana orang benar-benar membuat pilihan dan bagaimana mereka membentuk visi mereka tentang masa depan. Seringkali rasional, diprediksi, proses logis yang diharapkan ekonom ditemukan untuk tidak mengemudi pengambilan keputusan; bias kognitif dan emosi memainkan peran yang jauh lebih penting daripada yang diduga sebelumnya.

Meskipun ini bias kognitif dan berbagai pemicu emosional yang sulit diprediksi, neuroscience memiliki potensi untuk menambahkan lapisan baru untuk pemahaman kita tentang pengambilan keputusan dan risiko.

Potensi neuroscience

dunia tidak dapat diprediksi dan tidak pasti. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa tidak ada kategoris 'aturan' yang kita dapat menerapkan untuk respon orang terhadap risiko.

Namun, jumlah penelitian tentang cara kerja otak telah tumbuh secara dramatis sejak penggunaan pencitraan magnetik fungsional menjadi lebih luas. Ada potensi besar untuk mengetahui lebih lanjut.

Misalnya, dalam sebuah studi pada tikus di Stanford University, para ilmuwan menemukan bahwa sekelompok neuron menyala ketika pilihan yang aman dipilih lebih berisiko satu; ada potensi untuk neuron ini juga dapat ditemukan dalam otak manusia, yang dapat mengungkap informasi penting tentang penghindaran risiko.

Bayangkan belajar otak pedagang pasar saham saat mereka membuat keputusan berdasarkan hasil sehari-hari mereka - apa yang terjadi ketika mereka membuat kerugian besar atau keuntungan? Bagaimana hal ini mengubah pengambilan keputusan mereka? Bagaimana perilaku berisiko menyebar melalui pasar - apa isyarat-isyarat sosial dan bias bermain? pemahaman yang lebih baik dari perilaku berisiko berpotensi dapat membantu kami mencegah pasar saham 'gelembung' dan 'semburan' di masa depan.

percobaan tersebut berjalan dengan baik di laboratorium neuroscience dan kita bisa mengharapkan penyelidikan lebih lanjut dalam waktu dekat, sebagai pemain keuangan besar dan regulator pemerintah menjadi lebih tertarik.

sumber Harga iphone 7

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar